d' art of thoughts

Fikir dengan akal, tilik pakai hati.

Archive for the ‘d’ after.life’ Category

Keranda untuk Ayah

with one comment

Di suatu ceruk kampung, tinggal seorang tua bersama keluarga anak lelakinya. Si ayah tua ini tidak nyanyuk walaupun sudah tua. Cuma kudrat tuanya tidak lagi mengizinkan ia bekerja seperti dulu. Ketika muda dahulu, si ayah yang tua ini tanpa mengira lelah, membanting tulang empat kerat mengerjakan sawah dan kebun, demi sesuap nasi untuk keluarganya.

Itu dulu.

Kini ia sudah berumur 97 tahun. Isterinya sudah meninggal 25 tahun yang lalu. Sejak 15 tahun lepas, ia tidak lagi bekerja. Ia hanya duduk di pangkin di luar rumah, memerhati satu-satunya anak lelaki bekerja di sawah. Di situlah tempatnya melalui hari-hari, merindui kudrat lama, merindui arwah isterinya, merindui masa-masa lalu ketika anaknya masih kecil..

**********************************

 

“Ayah! Amin nak main benda ni, ayah tarik Amin ye!” Laung Amin, sambil jari menunjuk upih kelapa di depannya.

“Boleh…kejap ya. Ayah nak tebas semak ini dulu. Semak tebal ni bahaya. Nanti ayah tarik Amin ya,” jawab si ayah, penuh kasih sayang.

“Alaa..Amin nak main sekarang. Cepatlah ayah! Cepatlah!” pujuk Amin yang berusia 11 tahun sambil menhentak-hentak kakinya.

Si ayah faham benar dengan perangai anak lelakinya itu, “nanti muncung lah tu, sehari tak mahu makan nanti,” bisik si ayah di dalam hati.

“Ok, ok. Amin duduk, ayah tarik.”

“Yeay! Ayah tarik laju-laju tau,” gembira benar bila hajatnya dituruti. “Laju lagi! Laju lagi! Ayah tarik Amin turun cerun kat sana ye, mesti lagi laju nanti,” arah Amin, sambil jarinya menunjuk ke hujunh hutan.

“Ya Allah!” Jerit si ayah, ia merasakan kakinya terpijak sesuatu. Duri, barangkali. Atau kaca.

“Alaa..kenapa ayah berhenti ni? Amin belum puas lagi. Tariklah lagi.”

Tanpa menghiraukan luka dan darah pada kakinya, si ayah ini terus menarik upih kelapa yang dinaiki anaknya, sehingga Amin lapar dan mengajak pulang untuk makan.

 

**********************************

 

Sesekali Amin melirih kepada ayahnya yang berada di atas pangkin, “tahu berehat saja si tua ni, pemalas betul. Aku penat-penat bekerja, dia tahu makan saja,” ngomel si anak. Geram benar ia melihat ayahnya duduk tidak berbuat apa-apa, selain makan.

Suatu hari, kerana tidak tahan lagi dengan si ayah, yang dianggap menyusahkan keluarganya, kebetulan pula musim kemarau dan kekurangan makanan, Amin membuat satu kerana kayu untuk ayahnya.

“Ayah! Masuk dalam ni,” tanpa berkata apa-apa, si ayah masuk ke dalam keranda.

Amin menarik keranda ke hujung hutan. Di sana ada sebuag cerun tinggi, fikirnya cerun itu sesuai untuk di membuang keranda berisi ayahnya itu, supaya si ayah tidak lagi menyusahkan ia dan keluarganya.

Sampai di cerun, sebelum sempat Amin menolak keranda itu, dia terdengar ketukan dari dalam keranda.

“Hidup lagi rupanya,” bisiknya di dalam hati, dan membuka keranda. “Hah, ayah nak apa lagi?”

“Ayah tahu Amin nak buang ayah dari cerun ini. Amin nak buang ayah, Amin buang lah. Tapi Amin janganlah buang keranda cantik yang Amin buatkan ini. Mungkin anak Amin perlukan keranda ini nanti”

Written by wann

January 17, 2011 at 12:17 pm

Bila Rindu

with 2 comments

.

.

.

.

.

.

*Maaf. Tidak mampu menulis.

“Ayah, aku merinduimu. Doa kuutus buatmu di sana, moga dikau bahagia”

 

MAWI – Ayah Aku Rindu Padamu

Ayah..aku rasa sunyi
sejak kehilanganmu di dunia ini
di saat ku meniti kejayaan ini

Ayah..aku menyanjungi
jasamu yang terlalu agung buatku
tak daya ku membalas jasa dan budimu
Tanpa kamu hilanglah haluan hidupku
terasa siksanya di jiwa ini
tak dapat ku membalas jasamu di dunia ini
Di pagi raya
ku pohonkan kemaafan, keinsafan
ku doakan agar rohmu
dicucuri rahmat Ilahi
oh ayah…

Tanpa kamu hilanglah haluan hidupku
terasa siksanya di jiwa ini
namun aku
tetap redha apa yang mendatang
Di pagi raya ku pohonkan kemaafan, keinsafan
ku doakan agar rohmu
dicucuri rahmat Ilahi
oh ayah…

Ayah..aku rasa sunyi
sejak kehilanganmu di dunia ini
di saat ku meniti kejayaan ini
Ayah..aku menyanjungi
jasamu yang terlalu agung buatku
di hari raya ini
ku merinduimu…


Written by wann

November 16, 2010 at 11:15 am

Apa yang tinggal untuk kita?

with 3 comments

“Siapa antara kita yang berani jamin dia akan diberi peluang untuk bangun semula selepas tidur malam ini?”

Soalan yang pernah saya ajukan dulu betul-betul mengetuk fikiran saya semalam. Berat sungguh untuk ini, malah tidak mungkin ada yang berani menjawab “ya, saya jamin“.

Tidak ada, walau seorang. Ada yang cuba hendak menjawab, tapi masih gagap-gagap, takut-takut.

4 orang kawan saya telah meninggal dunia, semuanya sebaya. Dua orang daripada akibat kemalangan motorsikal, koma dan meninggal. Seorang meninggal kerana kanser serviks. Dan seorang lagi kerana sakit jantung (atau, mungkin kegagalan jantung berfungsi).

Masih ingat tragedi bas Delima Oktober lalu yang meragut 12 nyawa? Masih ingat 4 daripanya hanya berusia 18, 19 dan 21?

Kullu nafsin zhaiqatul maut – ramai yang tahu ayat ini, dengan maksudnya sekali. Cuma tidak ada seorang pun antara kita yang tahu bila ‘tarikh keramat’ kita.

Hanya tiga perkara akan bersama kita di dalam kubur nanti.

Apa yang tinggal untuk kita?

Apabila seorang anak Adam meninggal maka terputuslah amalnya kecuali karena tiga hal;

  1. Sedekah jariyah,
  2. Ilmu yang bermanfaat
  3. Anak saleh yang mendoakannya

–HR Muslim

Saya baru berumur 22 tahun, jika ditakdirkan hari ini saya meninggal, peluang (3) sah-sah bukan milik saya. Peluang (1)? Mudah-mudahan ada, insyaAllah. Hanya peluang (2) yang mampu saya manfaatkan sebaiknya hari ini, sekurang-kurangnya..

..sempat saya sampai walau hanya satu ayat, walau hanya melalui internet.

Media baru

Media baru seperi Facebook, Twitter, Youtube, blog dan lain-lain lagi adalah antara cara yang cukup dan efektif untuk kita memanfaatkan peluang (2).

Kita boleh baca berita itu berita ini, cerita orang itu, gosip artis ini, serta bermacam lagi, apa salahnya sekali sekala baca artikel yang baik-baik, dan lepas baca berkongsilah.

Tidak takutkah kita lebih memanfaatkan media baru untuk maksiat? Saya tidak berniat mengeluarkan hukum, tapi saya takut ketika ini media baru menjadi haram untuk kita.

Tidak takutkan kita lebih gemar berkongsi sesuatu yang tidak elok lebih banyak dari yang elok?

Tidak takutkah kita lebih banyak ‘Like’ benda yang tidak elok berbanding yang baik?

Tidak takutkah kita meninggal ketika sedang asyik berFacebook? Kalau sedang asyik membaca atau melihat yang baik Alhamdulillah. Kalau sebaliknya? Nauzubillah hi minzalik.

Manfaatkanlah!

Malaysia mempunyai lebih 8.8juta rakyatnya yang berdaftar sebagai pengguna Facebook, maka manfaatkanlah. Inilah peluang (2) kita.

“Poyolah kau! Macamlah kau baik sangat.”

Mahu jadi baik (soleh), biarlah poyo pun. Tak poyo pun, kalau tak baik buat apa, kan? 😀

 

Cara hidup kita di dunia akan menentukan bagaimana cara hidup kita di alam barzakh nanti.
Cara hidup kita di alam barzakh akan menentukan bagaimana cara hidup kita di padang mahsyar nanti.
Cara hidup kita di padang mahsyar nanti akan menentukan sama ada kita ke syurga ataupun ke neraka.
Dan segalanya bermula dari bagaimana kita menentukan cara hidup kita di dunia selagi hayat masih ada.

Written by wann

November 11, 2010 at 9:51 am

Apa yang paling kuat?

with one comment

Dikisahkan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Tarmizi & Ahmad :

Tatkala Allah Ta’ala menciptakan bumi, maka bumipun bergetar. Lalu Allah menciptakan gunung dengan kekuatan yang telah diberikan kepadanya, ternyata bumi pun terdiam. Para malaikat kehairanan dengan penciptaan gunung tersebut.

Kemudian mereka bertanya “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat daripada gunung ?”

Allah menjawab, “Ada, iaitu besi”

Para malaikat bertanya lagi “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaanMu yang lebih kuat daripada besi ?”

Allah yang Maha Suci menjawab, “Ada, iaitu api”

Para malaikat kembali bertanya “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaanMu yang lebih kuat daripada api ?”

Allah yang Maha Agung menjawab, “Ada, iaitu air”

Para malaikatpun bertanya kembali “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaanMu yang lebih kuat daripada air ?”

Allah yang Maha Tinggi dan Maha Sempurna menjawab, “Ada, iaitu angin”

Akhirnya para malaikat pun bertanya lagi “Ya Allah, adakah sesuatu dalam penciptaanMu yang lebih dahsyat dari itu semua ?”

Allah yang Maha Gagah dan Maha Dahsyat kehebatannya menjawab,

“Ada, iaitu amal anak Adam yang mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahuinya”.

Ertinya, yang paling hebat, paling kuat dan paling dahsyat sebenarnya adalah orang yang bersedekah & beramal tetapi tetap mampu menguasai dirinya, sehingga sedekah & amalan yang dilakukannya bersih, tulus dan ikhlas tanpa ada rasa untuk diketahui oleh orang lain.

Ayuh, periksa hati yg menuntun amalmu. Semarakkan rasa khauf lillah pada tiap apa yang kau kerjakan. 🙂

Jalan menuju Syurga itu luas.

Written by wann

October 27, 2010 at 10:10 am

Dinding dan Tuan

with one comment

Alhamdulillah. Sudah 26 hari kita berpuasa -kalau puasa la-, bermakna tinggal beberapa hari saja lagi sebelum kita menyambut Aidilfitri, bermakna juga masing-masing sedang sibuk mempersiapkan segala macam kelengkapan dan keperluan untuk menyambut Raya.

Masing-masing galak menyambut Raya.

Baguslah. Sebab kita dianjurkan untuk mempersiapkan emosi untuk menyambut Raya. Kita kena gembira menyambut Raya. Galaklah, untuk Raya tak apa.

Siapkan diri dengan pakaian-pakaian baru.

Siapkan diri dengan wangian.

Siapkan rumah dengan keceriaan Raya.

Siapkan apa yang patut.

Tapi sayang, kita terlebih persiapkan apa yang kurang patut dari yang patut.

Sayangnya, kain langsir lagi labuh dari kain tuan rumah. Kain langsir lagi tebal dari kain tuannya..

..Fikir dengan akal, tilik dengan hati.

p/s : Selamat meneruskan momentum puasa sampai ke hujungnya.

Written by wann

September 5, 2010 at 11:29 am

Ada apa pada Puasa?

leave a comment »

Sangat cepat, hari ini sudah 14 Ramadhan. Esok sudah Nisfu Ramadhan, masih dalan fasa kedua. Apa khabar puasa kita?

Ada apa apa pada Puasa?

It’s so hard to explain
قد يصعب عليّ أن أعبر

What I’m feeling
عمّا يختلج في قلبي

But I guess it’s ok
لكن اعتقادي

Cause I’ll keep believing
ينبع من إيماني

There’s something deep inside
هناك شيء في الأعماق

Something that’s calling
ينادي

It’s calling you and I
يناديني ويناديك

It’s taking us up high
يرتقي بنا إلى الأعلى

CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
الشفاء … قد يتجسّد في عمل بسيط لطيف

A smile can change a life let’s start believing
بسمة قد تغير حياة الإنسان

And feeling, let’s start healing
فلنبدأ بعمل يكون فيه شفاء

VERSE 2:

Heal and you will be healed
شفاء بشفاء .. ومع كل شفاء شفاء

Break every border
اكسر القيود والحدود

Give and you will receive
اعط تُعطى .. فالعطاء يوجب عطاء

It’s Nature’s order
نظام كوني رباني

There is a hidden force
هناك قوى خفية

Pulling us closer
تجذب بعضنا لبعض

It’s pulling you and I
تجذبني أنا وأنت

It’s pulling us up high
تجذبنا للأعلى

CHORUS:

Healing, a simple act of kindness brings such meaning
الشفاء … قد يتجسّد في عمل بسيط لطيف

A Smile can change a life let’s start believing
بسمة قد تغير حياة الإنسان

And feeling, let’s start healing
فلنبدأ بعمل يكون فيه شفاء

MIDDLE 8:

Hearts in the hand of another heart and in God’s hand are all hearts
قلب بين يدي قلب و بيد الله كل قلب

An eye takes care of another eye and from God’s eye nothing hides
عين ترعى عينا .. وعين الله ترعى، و لا شيء عنه يخفى

Seek only to give and you’ll receive
إسع نحوالعطاء… و ستلقى و تعطى

So, heal and you will be healed
إشف.. و سوف تشفى

OUTRO (x2):

قلب بين يدي قلب و بيد الله كل قلب

عين ترعى عينا، وعين الله ترعى

كلمة طيبة صدقة

تبسمك لأخيك صدقه

كل معروف صدقة

اللهم اشف شفاءً لا يغادر سقماً

“Ya Allah aku memohon kepadamu redha dan syurgamu, dan aku berlindung dengan mu dari kemurkaan dan nerakamu, Ya Allah, sesungguhnya engkau maha pengampun lagi maha mulia, suka kepada keampunan maka ampunkanlah aku”

Written by wann

August 24, 2010 at 2:54 am

Posted in d' after.life

%d bloggers like this: